large

“Brak”

Dengan emosi ku banting HP lama yang menurutku sudah tak layak pakai lagi. terngiang jelas perkataan ibuku sebelumnya “nak, Ibu tak ada dana untuk menambah tabunganmu yang akan kau gunakan untuk membeli HP baru, syukurilah HP yang kau miliki sekarang, bukankah itu masih berfungsi dengan baik?!”.

“Ibu tak mengerti sama sekali perkembangan sosial zaman sekarang!!! HP kan bukan hanya untuk telepon atau ketik sms doang?!!!” batinku kesal.

 

“kak, kak, coba lihat, Ade punya radio tape yang baru dong” Teriak Adik kecilku yang tiba-tiba masuk kamar dengan ekspresi bahagia dan sedikit mengalihkan emosiku.

“loh, CD player hasil tabungan kamu itu emang kemana dek?!” tanyaku setelah melihat radio tape kuno yang dengan bangga adik ku itu tunjukkan.

“Ade jual lagi kak, CD Playernya ga berfungsi sesuai keinginan Ade”

“Koq bisa? kan CD Player baru, dan dari 5 bulan kemarin bukannya Ade suka pakai untuk dengerin musik?! emang udah rusak ya?”

“ngga koq kak, Ade cuma ingin dengerin lagi kaset pemberian ayah dulu, Ade nyesel waktu itu jual radio tape Ayah untuk beli CD player itu. Kan jadinya ga ada alat untuk denger lagi kaset pemberian Ayah ini. Makanya Ade jual CD playernya dan uang nya buat beli radio tape bekas ini deh” Dipegangnya kaset lama yang ku ingat betul siapa pendengar setia kaset tersebut.

“Ade kangen Ayah kak” Tambahnya lagi, dia terdiam sebentar dan beberapa detik kemudian sambil tersenyum dia meninggalkan kamarku ini. Kalimatnya yang terakhir membuat amarahku hilang seketika.

“………”

Kulihat sejenak pecahan casing dan retakan layar HP yang baru saja kulempar. Kubereskan dan ku bungkus rapi. Setelah ku hapus sedikit air mata yang jatuh, ku bergegas pergi dari rumah, pergi menuju tempat service HP terdekat untuk memperbaiki kembali HP pemberian Almarhum ayahku yang sudah tiada 4 bulan yang lalu……..

 

banner-BC#20